Web Development

Menyetujui standar yang didefinisikan dan aturan pengkodean adalah harus dalam pengembangan PHP karena mengarah pada pengkodean berkualitas tinggi dan output yang efisien. Selain itu, programmer web profesional selalu menggunakan teknologi pemrograman PHP dengan banyak perjuangan. Pengembangan PHP secara konsisten melewati serangkaian perubahan dalam berbagai aspek seperti sintaksis atau arsitektur. Juga, masing-masing versi menghadirkan fitur baru, teknik quirk, dan peretasan yang membuat pemilik dan pengembang situs web menjadi sangat buruk untuk melacak masalah.

Berikut adalah aturan pengkodean dan standar teknis tertentu yang perlu Anda ikuti saat mengembangkan solusi dalam PHP. Pedoman ini jika diikuti dengan baik akan membantu pengembang atau pemrogram situs web untuk menyinari dan membuat perbedaan antara hanya kode yang oke secara teknis dan solusi matang yang sudah maju.

Aturan 1: Pengodean PHP membutuhkan Konvensi Penamaan

Salah satu konvensi penting dalam PHP adalah memberikan nama ke fungsi, variabel, serta kode lainnya. Dengan nama, itu berarti nama yang relevan dan cocok secara kontekstual dengan tata bahasa yang benar dan masuk akal. Lebih lanjut, Anda harus mencoba untuk menjaga kata-kata dipisahkan dengan garis bawah karena itu membuat kode mudah dibaca dan dipahami nanti.

Baca juga:   Mempekerjakan Pengembang PHP Untuk Pengembangan Web Paling Maju

Aturan 2: Pendekatan yang tepat untuk dokumentasi

Di PHP, Anda harus selalu mencoba semua gaya dan pendekatan pengkodean yang tepat untuk membuat dokumen mudah dibaca dan fleksibel untuk diedit. Mengelola komentar, indentasi konten, spasi putih, panjang garis yang tepat, dll. Adalah beberapa praktik pengkodean terbaik. Sementara komentar memberi ruang bagi pengembang untuk menyatakan tujuan atau logika di balik penggunaan kode, lekukan memberikan hierarki kode dengan jelas dan membuat keterbacaan dan debugging lebih mudah.

Aturan 3: Tidak ada penggunaan tag pendek atau cara pintas dalam pengkodean

Hosting Unlimited Indonesia

Sementara untuk mempercepat waktu pengembangan, banyak programmer menggunakan tag pendek atau pintasan dalam pengkodean, yang sangat dibatasi. Yang menghasilkan parsing masalah dengan parser XML atau dapat menyebabkan masalah kompatibilitas dengan versi PHP lainnya. Jadi, berhati-hatilah untuk selalu menggunakan tag atau pintasan lengkap dalam pengkodean agar mudah dibaca.

Baca juga:   Mengembangkan Sistem Login Dengan PHP dan MySQL

Aturan 4: Aktifkan fungsi pelaporan kesalahan setiap saat

Sementara PHP memiliki beberapa alat pelaporan kesalahan atau debugging yang cerdas untuk mencegah gangguan apa pun, banyak programmer yang tidak menyadarinya. Pelaporan kesalahan adalah aspek super mudah dan langsung responsif dalam pemrograman PHP yang menyediakan laporan tentang semua bug dan kesalahan potensial yang dihadapi dalam proses pengembangan. Yang Anda butuhkan hanyalah menjaga fungsi tetap hidup sepanjang waktu.

Aturan 5: Sarang yang dalam adalah dilarang keras

Deep nesting sama sekali bukan hal yang menyenangkan untuk dicapai dalam pemrograman PHP karena membuat pekerjaan debug terlalu sulit dan membuat cara bagi penyusup untuk meretas data atau situs Anda. Dengan demikian, sangat penting bagi Anda untuk menggunakan semua kondisi secara rasional dan menghindari gagasan untuk bersarang secara total.

Baca juga:   Desain Web Vs Desain Grafis: Apa Bedanya?

Untuk memanfaatkan kerangka kerja PHP sebaik mungkin, Anda harus mengikuti atau mempertahankan aturan atau standar yang ditentukan ini. Atau yang lain, Anda mungkin menemukan situs Anda tidak konsisten, cacat atau bermasalah. Ada banyak standar pengkodean penting lainnya untuk ditambahkan ke daftar meskipun seperti menghindari penggunaan fungsi dalam loop, memahami string, IDE untuk pengkodean PHP, dan penggunaan pendekatan berorientasi objek.



Source by Rob Stephen

Author

admin

Leave a comment

Your email address will not be published.

%d bloggers like this: