Teknologi


FTX

Alkindyweb.com – Perusahaan bursa Coinbase FTX meluncurkan tim baru yang berfokus pada mendorong adopsi cryptocurrency dan non-fungible token (atau NFT) di dunia game.

Penawaran awal dari unit game baru dilaporkan akan menjadi platform “crypto as a service” di mana penerbit game dapat meluncurkan token dan memberikan dukungan untuk NFT dalam game.

“Kami meluncurkan FTX Gaming karena kami melihat game sebagai kasus penggunaan yang menarik untuk kripto,” kata juru bicara FTX.

Ia juga menambahkan bahwa Ada 2 miliar lebih gamer di dunia yang telah bermain dan mengumpulkan item digital, dan sekarang juga dapat memilikinya.

Baca juga:   Asus Zenbook 14X OLED Resmi Diperkenalkan di Indonesia, Harga Mulai Rp17 Jutaan

Baca Juga: Agar Aset Kripto Bermanfaat, Asosiasi Blockchain Dorong Program Edukasi Meyeluruh

Tim baru yang berfokus pada game dari FTX adalah tanda dari dorongan berkelanjutan untuk membawa produk berbasis blockchain ke dalam ruang game.

Seperti yang ditunjukkan oleh proyek-proyek seperti pasar NFT GameStop sendiri.

Tetapi meskipun pengembang dan pengecer game melihat token crypto dan NFT sebagai aliran pendapatan yang menjanjikan, para gamer telah menyuarakan skeptisisme yang meluas atas perlunya teknologi blockchain.

Bagaimana tidak, tren blockchain saat ini sedang memburuk, karena banyaknya penipuan bahkan menjadi perputaran bisnis, bagi yang berani berinvestasi besar.

Baca juga:   Instagram Reels Luncurkan Fitur ‘belanja’ Untuk Saingi Tiktok  

Belakngan ini juga berbagai perusahaan penerbitan game telah dipaksa untuk membatalkan proyek NFT yang diusulkan setelah penggemar.

Baca Juga: Tren Investasi Aset Kripto Kian Tak Terbendung, Pengguna Indodax Kini Tembus 5 Juta!

Sebagian besar muncul dari penentangan terhadap bentuk konten yang dapat diunduh premium dianggap menawarkan sedikit nilai ekstra kepada pemain.

Kritikus blockchain lainnya menunjukkan bahwa sudah ada banyak pasar mapan untuk perdagangan item dalam game, membuat proposisi nilai ikatan cryptocurrency tidak jelas.

Tapi Brett Harrison, presiden FTX US, melalui The Verge bahwa perusahaan percaya teknologi blockchain dapat membangun fitur game yang ada tanpa mengurangi pengalaman pemain.

Baca juga:   Macbook Air Baru Diprediksi Lebih Tipis dan Ringan

“Kami percaya bahwa teknologi blockchain mengambil fitur game yang sudah ada, seperti avatar dalam game, skin, dan hadiah, dan memungkinkan pemain untuk memiliki, berinvestasi, dan memperdagangkan item ini di luar game.” Ujar Harrison

Ia menambahkan Tetapi kenikmatan permainan untuk semua pemain, termasuk mereka yang tidak ingin berpartisipasi dalam ekonomi semacam ini.

harus selalu menjadi tujuan utama terlepas dari apakah teknologi blockchain terlibat.

Hosting Unlimited Indonesia



Sumber artikel

Author

admin

Leave a comment

Your email address will not be published.

WeCreativez WhatsApp Support
Tim support kami di sini untuk menjawab pertanyaanmu. Tanyakan apa saja pada kami!
? Halo... ada yg bisa kami bantu?
%d bloggers like this: